Pages

Followers

MAKSUD SEBENAR ‘UMMI’



DI SINI saya ingin mengajukan persoalan berkaitan maksud ‘ummi’ (buta huruf?) yang dikatakan menjadi sifat Nabi Muhammad SAW. Adakah benar Nabi Muhammad SAW seorang yang buta huruf, iaitu tidak tahu membaca, menulis dan mengira?

Adakah nas (sama ada ayat al-Quran atau hadis) atau catatan sejarah yang membenarkan dakwaan ini?

Selama ini kita diajar sejak kecil bahawa Nabi seorang yang ‘ummi’ yang membawa makna buta huruf. Apa maksud sebenar perkataan ini?

Nabi adalah daripada golongan bangsawan (datuk Nabi pula pembesar Makkah pada waktu itu), adakah logik seorang datuk yang terpelajar tidak dapat memberi sekurang-kurangnya pendidikan asas (membaca, menulis dan mengira) kepada cucu kesayangannya?

Adakah Nabi sebagai pemimpin agung sepanjang zaman, seorang yang buta huruf? Sedangkan pada masa kini seorang yang buta huruf sangat rendah kedudukannya, dipandang hina, hendak minta kerja pun susah.

Inikan pula seorang pemimpin agung, bukankah ini menunjukkan sifat kelemahan dan kehinaan pada diri Nabi, sedangkan Nabi terpelihara dari semua sifat-sifat itu.

Nabi pernah dilantik sebagai hakim dan digelar al-amin. Adakah seorang yang buta huruf, boleh dilantik sebagai hakim, sedangkan pada masa itu Makkah mempunyai sistem pemerintahan sendiri.

Perkembangan sastera (saya kira termasuk membaca, menulis dan mengira) begitu pesat.

Apa pandangan Datuk mengenai isu ini? Mohon dapat beri penjelasan supaya kita dapat mencintai dan mencontohi Nabi Muhammad SAW dalam setiap aspek kehidupan kita dengan ilmu, bukan sekadar ikut-ikutan, sehingga tanpa sedar kita merendahkan maruah dan martabat Nabi Muhammad SAW.



ZHA LEE

Kuala Lumpur




Terima kasih kerana begitu serius mahu memahami sejarah Nabi Muhammad SAW. Sebenarnya Rasulullah memang ummi berdasarkan firman Allah SWT sendiri dan sejarah yang kita baca. Allah berfirman:

“Orang-orang yang mengikuti Rasul, seorang nabi yang ummi yang mereka temukan (namanya) tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada pada mereka, yang menyuruh mereka kepada yang maaruf dan melarang mereka dari yang mungkar, yang menghalalkan bagi mereka semua yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya, dan mengikuti cahaya yang diturunkan kepadanya. Mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Q S Al-A’raaf: 157)

“Dan kamu (Muhammad) tidak pernah membaca satu kitab pun sebelumnya dan tidak pernah menulis satu kitab pun dengan tangan kananmu.” (Q S Al-Ankabuut: 48)“

Ummi membawa makna buta huruf tidak boleh menulis, membaca dan mengira.

Bagaimanapun sifat ini janganlah dilihat dalam suasana sekarang yang moden, di mana sifat itu dianggap sebagai kecacatan dan keaiban.

Sebaliknya perlu dilihat dalam suasana ketika itu dan sebagai mukjizat untuk menjadi bukti bahawa al-Quran bukanlah dari atau ciptaan Nabi SAW seperti firman Allah: “(Andai kamu boleh membaca dan menulis) pasti ragulah orang-orang yang mengingkarimu.”

Ini bererti kalau kamu boleh menulis pasti beberapa orang yang bodoh akan ragu, lalu akan berkata: “Kamu hanyalah mengetahui ini dari kitab-kitab sebelumnya yang diambil dari para nabi, padahal mereka mengetahui bahawa Nabi ini buta huruf, tidak pandai menulis, “Dan mereka berkata: ‘Ini adalah dongeng-dongeng masa lalu yang dituliskannya.”

Ditanya pada Al-Marwadi: Apakah bentuk mukjizat diutusnya seorang Nabi yang ummi? Maka jawabnya demi tiga sebab:






  • Pertama: Untuk menunjukkan sesuainya keadaan dia dengan khabar dari nabi-nabi sebelumnya.







  • Kedua: Supaya keadaannya sesuai dengan keadaan mereka (kaumnya) sehingga lebih memungkinkan diterima.







  • Ketiga: Untuk menghindari buruk sangka dalam mengajarkan apa-apa yang didakwahkannya daripada kitab yang dia baca dan hikmah-hikmah yang dia sampaikan.”

  • 2 comments:


    1. jawapan yang lebih tuntas di sini
      http://www.darulkautsar.net/article.php?page=1&ArticleID=1493

      ReplyDelete
    2. Buta huruf bukan berarti bodoh, banyak orang cerdas buta huruf. Nabi di beri juga pangkat Fatonah.semua karena kebesaran Alloh dengan wenangnya.

      ReplyDelete