Pages

Followers

Bersedekah Harta Yang terbaik

Sedekah adalah satu keperluan bagi setiap muslim kerna ia menjadi benteng drpada api neraka. Sabda Nabi s.a.w: "Jauhilah kamu daripada api neraka walaupun dengan bersedekah dgn belahan buah tamar."

Sedekah yg dianjurkan oleh Islam adalah seseorang muslim itu memilih hartanya yang terbaik dan paling disukai utk disedekahkan. Firman Allah s.w.t: "Kamu tidak dapat mencapai kebaikan sehingga menginfakkan harta yg kamu kasihi."(92: Ali Imran).

Abu Talhah r.a seorang golongan yg kaya dan mempunyai banyak ladang2 kurma. Harta yg paling disayanginya adalah ladang bairaha. Ianya mengadap masjid Nabi. Rasulullah biasa masuk ke bairuha dan minum airnya yg amat sedap.

Apabila turun ayat ini (ayat diatas) Abu Talhah pergi berjumpa rasulullah s.a.w dan berkata: " Ya Rasulullah, sesungguhnya Allah taala telah menurunkan kepadamu ayat: (ayat diatas) dan harta yg paling aku sayangi adalah bayruha dan ianya aku sedekahkan kerna Allah. Aku mengharapkan kebaikan dan ganjarannya disisi Allah.

Maka engkau salurkanlah tanah ini mengikut pandanganmu. Rasulullah s.a.w bersabda: "hebat2; itu adalah harta yg membawa keuntungan . Aku dah dengar ape yg engkau perkatakan. Aku berpandangan bahawa tanah ini disedekahkan sanak saudaramu. Abu Talhah berkata "Aku akan buat hai Rasulullah" Lalu dia membahagi2kan tanah tersebut kepada saudara2nya.

Allah melarang kita daripada bersedekah dgn harta yg tak elok. Firman Allah: "Dan janganlah kamu memilih harta yang buruk untk kamu sedekahkan sedangkan harta tersebut kamu tak ambil jika diberikan kepadamu melainkan dgn kamu memejamkan matamu."(267:Al-Baqarah)

Oleh itu marilah kita memperbanyakkan sedekah harta yg elok di awal bulan zulhijjah ini yg mana palanya lebih besar daripada berjihad di bulan yg lain.


Re-Post : Admin Re-Post
Post by: Akhi Salman

Abaikan Syariat kerana salah faham tuntutan hukum

oleh: Ahmad Baei Jaafar


Dalam Islam hanya ada lima tuntutan hukum, namun ramai yang memahaminya secara salah lalu mengabaikan tuntutan sebenar. Kesannya hukum Allah tidak terlaksana secara sempurna. Masih ada lompong di mana-mana hingga kelihatan tidak cantik. Oleh sebab pengabaian ini jugalah barangkali umat Islam tidak menjadi maju dan tidak membangun zahir dan batinnya.Jadi, pada kali ini mari kita amati lima hukum itu dan cuba menyuluh ketidaksempurnaan itu demi memartabatkan ketamadunan umat Islam pada masa hadapan.
 
Lima hukum itu ialah:

1. Wajib; sesuatu amalan yang dituntut melakukannya. Sesiapa yang mengamalkannya akan diberi pahala dan sebaliknya mereka yang mengabaikannya dikira berdosa dan akan diseksa. Hakikat perintah wajib ini adalah satu paksaan daripada Allah.

2. Sunat; sesuatu amalan yang juga dituntut melakukannya. Sesiapa yang melakukannya diberi pahala, tetapi sesiapa yang mengabaikannya tidak dikira berdosa dan tidak diseksa. Hakikatnya perintah ini sebagai satu galakan dan rangsangan.

3. Haram; sesuatu amalan yang dilarang melakukannya. Sesiapa yang melakukan larangan itu akan dikira berdosa dan akan diseksa. Sesiapa yang tidak melakukan larangan itu dikira sebagai melakukan kebaikan dan beri pahala. Hakikatnya umat Islam dipaksa meninggalkan larangan itu.

4. Makruh; sesuatu amalan yang juga dilarang melakukannya. Sesiapa yang melakukan larangan itu tidak dikira berdosa dan tidak diseksa tetapi sesiapa yang meninggalkan larangan itu dikira telah melakukan kebajikan dan diberi pahala. Hakikatnya umat Islam digalakkan supaya meninggalkan amalan itu.

5. Harus; sesuatu amalan sebagai aktiviti harian manusia yang lazimnya baik dan tidak
bercanggah dengan prinsip hukum diberi kebebasan untuk melakukannya. Mereka yang melakukannya kerana meniru cara Rasulullah akan diberi pahala meniru. Jika tidak, maka amalan itu dikira amalan biasa yang tidak dinilai pahala. Hakikatnya terpulanglah kepada manusia sama ada hendak buat atau tidak.Tuntutan yang diabaikan

Melihat kepada susunan lima hukum itu, rasanya ramai yang sudah tahu, tetapi saya percaya ramai lagi yang tidak faham di sudut prinsip dan konsepnya. Kalau mereka faham masakan masih ramai umat Islam yang mengabaikannya malah mempertikaikannya. Jadi, perkara ini perlu dilihat semula.

Wajib, berapa ramai yang menyedari bahawa Allah memaksa kita untuk melakukannya. Siapa yang sedar Allah paksa kita melakukan solat, puasa, haji dan keluarkan zakat? Siapa yang sedar bahawa Allah paksa kita menutup aurat? Siapa yang sedar bahawa Allah paksa kita berlaku adil dalam mentadbir dan menghukum?

Ramai yang tahu hukum wajib, buat dapat pahala dan tinggalkan berdosa. Tetapi ramai yang tidak sedar bahawa Allah memaksanya untuk melakukan semua amalan itu. Mereka langsung tidak fikir paksaan itu apatah lagi mereka yang merujuk kepada Ayat, “Tiada paksaan dalam beragama.” Lalu dengan ayat itu mereka berhujah dengan mengatakan Islam tidak memaksa umatnya dalam urusan melaksanakan hukum agama.

Padahal ayat itu merujuk kepada urusan dakwah, mengajak umat manusia kepada Islam, mereka tidak boleh dipaksa untuk menerima Islam. Tugas pendakwah hanya mendakwahkan mereka kepada Islam, tapi urusan hendak terima atau tidak terserah kepada mereka. Jika ada jodoh, Allah yang akan beri hidayah kepada mereka.

Apa bukti paksa? Buat dapat pahala dan tidak buat dikira berdosa dan diberikan neraka, tentulah tuntutan yang keras. Tidakkah ini paksaan. Kenapa, Allah tidak layak paksa kita? Allah wajar paksa kita kerana Allah tahu manusia ini kalau tidak diberi tekanan, dia akan abaikan begitu saja. Sedarkah kita, Allah paksa untuk kebaikan manusia itu sendiri. Kalau manusia tahu kedudukan ini wajarkah manusia mengabaikan perintah wajib ini?

Dalam pejabat ada peraturan wajib masuk awal waktu, mereka wajib menggunakan kad perakam waktu. Mereka yang lewat datang akan bertanda mereka dan jika banyak kali akan diambil tindakan, tidakkah itu satu paksaan. Lalu semua pekerja mematuhinya. Kalau terlewat datang, mereka diwajibkan menjawab dengan memberi alasan yang munasabah. Kalau peraturan pejabat kita boleh patuhi mengapa peraturan Allah kita boleh abaikan? Jawabnya kerana kita tidak rasa dipaksa.

Saya percaya kalau ramai umat Islam yang menyedari hakikat ini, sudah pasti, masjid akan penuh setiap waktu, setiap orang baik lelaki mahupun wanita akan menutup aurat, dan setiap orang Islam akan mengeluarkan zakat. Kalau semua ini berlaku, tiada lagi orang yang hendak buat dosa, tiada lagi wanita yang akan dirogol dan tiada lagi orang miskin yang terbiar dalam negara ini.

Sebenarnya perintah wajib ini tidak banyak, jumlahnya boleh dibilangkan dengan jari sahaja. Jadi, carilah sendiri mana perintah wajib itu dan segera amalkan bersungguh-sungguh. Biarlah kita lakukan itu semua dengan suka hati sebelum Allah paksa kita dengan ancaman dimasukkan ke dalam neraka.

Cukup hingga setakat ini dahulu huraiannya, pada masa akan datang kita akan kupaskan pula hukum yang berbaki. Wallahuaklam.
 

Hukum Lelaki mendengar nyayian Perempuan

Soalan: Hukum lelaki mendengar nyayian wanita di dalam radio?

Jawapan:

Prof Dr Syeikh Ahmad as-Syarbadi, seorang pensyarah di Universiti al-Azhar menjawab:

Hukum mendengar suara nyanyian wanita adalah bergantung kepada keadaan suara tersebut. Sekiranya suara wanita itu suara yang lemah lembut dan menaikkan syahwat maka hukum nyanyian ini adalah haram. Hukum lelaki mendengarnya pun adalah haram kerana boleh menyebabkan terjebak dalam dosa. Ini juga kerana suara ini boleh menimbulkan godaan kepada orang lelaki.

Demikian juga sekiranya terdapat perkara yang haram dalam nyanyian tersebut maka haram nyanyian tersebut dan haram mendengarnya. Adapun sekiranya nyanyian itu seperti berikut:

  1. Suara yang yang normal, terpelihara dari perkara yang haram, tidak ada yang lemah gemalai dan tidak menyebabkan godaan kepada lelaki.
  2. Lirik yang baik, terpelihara dari perkara yang tidak elok dan lirik yang menggalakkan kepada perkara yang baik.

Maka tidak haram mendengarnya.

Dalam sirah Nabawiyah ada menyebut bahawa Rasulullah saw pergi ke rumah seorang sahabiah bernama Rubaie’ binti Mu’awwiz ra untuk memberi tahniah sempena perkahwinannya. Sampai di sana Nabi saw mendengar beberapa orang wanita-wanita muda memukul gendang dan mendendangkan nyanyian. Nabi saw tidak menegah mereka menyanyi sehinggalah apabila mereka menyebut lirik berikut:
((وفينا نبي يعلم ما في غد))
“Kami mempunyai Nabi yang mengetahui apa yang terjadi pada esok hari.”

Nabi saw pun bersabda:
دعي هذا وقولي ما كنت تقولين
“ Jangan sebut rangkap ini dan nyanyikanlah dengan rangkap-rangkap nyanyian yang sebelumnya.” (Hr Ibnu Hibban).

Rujukan: Bainal Fan wal Feqh oleh Rejab Abu Malih.